Arsip untuk Januari, 2009

31
Jan
09

Bandung-Jakarta… dengan Sepeda Lipat!!!

Tanggal 21 Desember kemaren, berdua sama Faddin naek sepeda ke Jakarta. Berangkat dari Bandung jam 5.30 setelah sebelumnya ketemuan dulu di bawah jalan layang Pasopati, perempatan Cihampelas-Pasteur. Saya pake Dahon Matrix sepeda lipat 26-inch, sementara Faddin pake Kona Cowan..

img_0743

Perjalanan diawali dengan melalui jalan Pasteur – Gunung Batu – Cimindi – Cimahi – Padalarang yang kebanyakan datar. Selepas Padalarang, sebelum turunan menuju Ciranjang, kita minum dulu.. istirahat pertama!

img_0744

Turunan dilalui kayak orang kesetanan! Udah kayak motogp aja, mirip2 sama turunan dari Lembang menuju Bandung. Baru setelah diingetin Faddin buat santai aja dan nikmatin pemandangan, baru deh agak pelan dikit, meski masih agak berat rasanya buat megang brake lever, hehe.. Sempet kepikiran juga, kalo misalnya kapan-kapan trip ini dibalik jadi Jakarta-Bandung, ugh, tanjakan tanpa henti, banyak truk nanjak, dan di bagian akhir perjalanan pas capek-capeknya!

img_0755

Turunan kesetanan dilanjutkan dengan jalan datar yang cukup panjang, menuju dan melewati Ciranjang. Sempet ketemu beberapa bapak-bapak yang menggunakan sepeda road, wuih pada ngacir! Nah, pas sampe di jembatan yang view nya bagus, foto-foto dulu dong 😛

img_0759

Setelah Ciranjang, istirahat lagi, sebelum akhirnya belok kanan menuju Cariu-Jonggol. Eh, tempat istirahatnya deket mesjid tempat Kang Masri sama Teh Ratih nikah lho, hehe 😛

Jalan menuju Cariu-Jonggol diawali dengan datar-datar saja, namun kemudian tiba-tiba jadi naik turun, naik turun, duh banyak elevation loss nya nih..

img_0771

Setelah menaklukan tanjakan tanpa pake granny gear, melawan panas terik, istirahat di samping Mushalla Al-Huda, restocking supply, ngelanjutin perjalanan yang tampaknya tinggal turunan. Ternyata masih ada beberapa tanjakan lagi! Tidak lupa turunannya, ada beberapa yang menggoda untuk melepas rem gitu aja, tapi apa mau dikata, jalan yang jelek menyentuh rasa sayang saya pada frame sepeda lipat pinjaman ini.. Faddin dengan Kona Cowan nya udah kayak maen downhill aja! Yah, dan ini terus berlanjut sampai Jonggol.. Turun.. Naik.. Turun.. Naik..

copy-of-img_0774

Sebelum Jonggol, gerimis turun, dan  kita memutuskan untuk berteduh. Tiba-tiba ada sepeda motor menepi dari arah Bekasi, ternyata Kang Malazi! Ternyata Kang Malazi sedang dalam perjalanan dari Bandung menuju Bekasi, dan memutar setelah menyalip saya. Dia udah di jalan dari Bandung selama tiga jam, jadi sekalian istirahat juga.

Selepas Jonggol, saya dan Faddin udah drop, Faddin sempet kesasar karena jauhnya jarak yang tidak sadar terbentuk sama saya. Rencana awal untuk melewati flyover Cileungsi tidak dilaksanakan, dan langsung memotong jalan lewat perumahan, langsung ke Jalan Narogong. Di Narogong, kondisi fisik Faddin tambah parah, sampe kejang segala, yah, itu katanya Faddin sih.. Apa mau dikata, pake frame DJ buat intercity touring, itu aja udah hebat banget 😀

Sesampainya di lampu merah pintu belakang Kemang Pratama jam tiga sore, saya belok kiri, Faddin belok kanan langsung ke rumahnya di Bekasi Timur. Keluar di samping Metropolitan Mall, saya nerusin menyusuri Kalimalang sampai akhirnya nyampe rumah saya di bilangan Pondok Kelapa jam empat sore..

Sampe di rumah, langsung kerasa capeknya minta ampun! Bawaan nya jadi ngga sabaran, super egois, ngga pedulian, komplit lah.. Perlu waktu agak lama sampe bisa tenang lagi, pelajaran berharga tentang efek somopsikotik (kebalikan psikosomatik :p ). Cukup jadi alasan buat ngga sering2 kecapekan sebenernya.

Tapi di sisi lain, secara pribadi, saya menganggap itu pencapaian, termasuk sama yang akhirnya bisa genjot sampe puncak Tangkuban. Itu, dan ini, dahulu adalah hal-hal yang saya kira tak mungkin dilakukan. Yah, untuk segi pencapaian fisik doang sih emang, dan dengan parameter saya sendiri. Oleh karena itu, dua hal ini, di antara hal-hal lain, menjadi batasan yang saya jadikan target untuk dikalahkan. Saya telah mencapainya. Dengan nilai tambah pula, semua tanjakannya ngga pake granny gear! Yeah! 😈

Dan pada prosesnya, ternyata bukan hanya batasan fisik saja yang saya telusuri. Sedikit banyak, batasan mental juga, bahkan hingga kemampuan interpersonal!

Pembelajaran. Pengalaman. Yah, sedikit hadiah untuk saya yang tambah tua minggu lalu. :mrgreen:

Hehe, malah jadi ngomongin milad sendiri, terinspirasi post ini sih 😳

30
Jan
09

Selamat Ulang Tahun Cinta..

berakhir sudah masa singkat,

satu pekan, lebih tua untuk sesaat..

kedewasaan yang diharapkan mulai menggeliat,

namun sayang sekali masih tertutup selubung pekat..

lha, ini kok malah jadi curhat??

Cinta, maaf yah aku masih kurang bisa mendewasakan diri, bahkan untuk standarku sendiri.. Padahal kan itu bisa jadi kado paling bagus 😥
Met milad ya Cinta, semoga tambah dewasa, tambah rajin olahraga, dimudahkan masalahnya, diberikan petunjuk..

ah, btw, suka Jamrud ngga? there goes.. :mrgreen:

Lirik lagu Jamrud – Selamat Ulang Tahun

Hari ini, hari yang kau tunggu
Bertambah satu tahun, usiamu,
Bahagialah slalu

Yang kuberi, bukan jam dan cincin
Bukan seikat bunga, atau puisi,
Juga kalung hati

Maaf, bukannya pelit,
Atau nggak mau bermodal dikit
Yang ingin aku, beri padamu
Do`a s`tulus hati …

Reff:
Smoga Tuhan, melindungi kamu
Serta tercapai semua angan dan cita citamu
Mudah mudahan diberi umur panjang
Sehat selama lamanya..

(Selamat ulang tahun yaaa…Semoga panjang umur selalu.. )

Selamat Ulang tahun …. Selamat Ulang tahun …

lirik dan lagu didonlod disini..
buat yang pengen belajar masang lagu di wp, bisa liat disini, makasih sekali lagi untuk kh1m 😀

ah ya, maaf untuk yang agak mual membaca judulnya.. :mrgreen:




berapa orang sih yang hadir?

tracker

Parameter eksistensi kah?

  • 104,333 hits