Arsip untuk Desember, 2008

11
Des
08

Hiatus Ngga Jelas, Ngapain Aja? Sepedaan…!!

Mulai dari upgrade sepeda, dibawa ke jakarta dan maen2 di UI, nanjak sampe puncak Tangkuban Perahu, kecurian sepeda dan tidak patah semangat untuk tetep ikut lomba sepeda dengan pinjem sepeda temen.

Upgrade sepeda yang sudah direncanakan dari dahulu kala akhirnya bisa terrealisasi setelah dapet angpau pas lebaran. Tujuan upgrade sepeda kali ini meningkat kan performa braking sepeda dengan mengganti brakeset. Rem sepeda yang tadinya masih pake v-brake diganti disc brake mekanik. Karena untuk memasang disc brake mekanik harus ada mounting buat rotor/disc nya di hub, akhirnya sekalian upgrade wheelset juga.

Upgrade yang dilaksanakan tanggal 26 Oktober 2008 langsung kerasa enaknya pas dipake ngebut di trek DH2 Cikole, Tangkuban Perahu, keesokan harinya. Memang benar, tak bakal berani ngebut kalo tak yakin bisa berhenti. Use your brake to make you go faster! :mrgreen:

Nah minggu depannya tanggal 2 November 2008, setelah keseringan ngebut di turunan, sekarang saatnya kembali ke selera asal, nanjak! Kali ini setelah janjian sama Pak Riqqi untuk ketemu di gerbang depan ITB jam setengah tujuh pagi, saya dan Yudha ngikutin Pak Riqqi yang tau jalur alternatif menuju Lembang, dan seterusnya menuju Tangkuban Perahu.

dsc01199copy1

Di Puncak Tangkuban Perahu

Jalurnya enak banget! Dikit banget mobil yang lewat, jadi kesegaran udara pagi Bandung dapat dirasakan tanpa setengah-setengah. Dan saya terkejut ketika jam delapan sudah nyampe Lembang, terus jam setengah sepuluh sudah sampai Cikole. Saya dan Yudha meneruskan nanjak sampe puncak Tangkuban Perahu sementara Pak Riqqi menunggu di parkiran buat makan di kantin langganannya.

Genjot ke Tangkuban Perahu kali ini terasa berbeda dibanding pertama kali gowes ke sana. Tubuh masih lumayan terasa segar untuk meneruskan nanjak sampai ke puncak Tangkuban tanpa harus menghabiskan tenaga yang tersisa buat turun nantinya. Beberapa faktor seperti pemilihan jalur dan persiapan yang agak berlebihan bagus berperan signifikan dalam menjaga tubuh tetap fit dalam genjot kali ini.

dsc01204cropwide1

Di Kebun Teh Sukawana

Setelah sampai puncak Tangkuban Perahu, saya dan Yudha segera turun agar tidak kesiangan pulangnya. Rendezvouz sama Pak Riqqi di parkiran bis, terus dari situ turun melewati jalur hiking offroad dalam hutan, menuju kebun teh Sukawana. Dari situ kita kemudian kembali ke peradaban keluar ke jalan raya di belakang terminal Parongpong trus ditraktir bakso sama Pak Riqqi. Hehehe, terima kasih Pak Riqqi..!! :mrgreen:

Minggu depannya, tanggal 8 November 2008, giliran sepedaan ke Jakarta. Di UI kebetulan lagi ada funbike, jadi sekalian deh, naek kereta bawa sepeda Jumat pagi 7 Novembernya, sekalian besoknya ngapel juga setelah funbike, hehehe 😳 (cerita lengkap tidak terkait ngapel nya ada di sini). 😛

Kemudian hari Rabunya menapak-tilasi rute yang sama ketika nanjak ke Tangkuban Perahu, sendirian! Dan karena ada kerjaan siangnya, jadinya cuma sampe Cikole doang. Gowes terus sampai drop-off pohon, baru nurunin separo trek DH3 Cikole, lanjut nurunin trek DH2 Cikole, terus balik ke Lembang lewat jalan raya. Dari Lembang balik ke Bandung lewat Maribaya – Taman Hutan Raya Juanda yang sekarang jalan single trek makadam nya udah dipaving mulus. Sorenya beli ban Maxxis Wetscream dari om Antonasik di toko Dedi samping IBCC Jalan Ahmad Yani.

Jumatnya beli Maxxis Medusa di Nets, terus langsung pasang, langsung dicobain di jalan aspal, wuih langsung kerasa berat banget! Secara emang Wetscream dan Medusa itu ban untuk jalan tanah berlumpur, dengan knob yang tinggi alias cangkul, kalo dipake di aspal mulus malah jadi lambat. Malem nya nongkrong sama anak2 street di Cikapayang, pamer satu2nya trik yang bisa dilakuin, no hander trackstand! 😛

Sabtunya DH lagi di Cikole bareng anak2 BAM, baru mulai langsung nabrak pohon, fork jadi bengkok ke arah sepeda. Akhirnya sama Pak Bismo fork nya dibalik sehingga menghadap belakang (arc nya ada di belakang) model fork-fork keluaran Manitou gitu.

DH yang biasanya artinya DownHill berubah nama jadi DownHell ketika hujan turun, bahkan Wetscream pun jadi donat! Saking berlumpurnya trek DH3 Cikole, di section kobra yang meliuk2, anak2 BAM udah nungguin yang lewat yang pasti bakal jatuh, terus sempet maen perosotan pula! 😆 Eh, tunggu dulu, DownHell belum berakhir sampai disitu ketika kita pulang lewat trek Jayagiri-1, isinya akar licin, jalan air alias v-groove serta jalur yang udah kayak tangga ngga ada mulusnya, dan itu dijalanin dengan fork rusak! Gak mau lagi! 👿

Pulang dalam keadaan berlumpur, sepeda ditaro di garasi kosan masih dalam keadaan sangat kotor. Malamnya sengaja tidak dikunci karena melihat garasi kosan telah digembok dan toh besok sepedanya bakal dicuci juga. Dan paginya ketika baru bangun, ditelpon sama adek yang ngekos di seberang kosan, sepedaku ilang diambil maling! Langsung ngecek ke depan, iya beneran ngga ada!

Setelah dicek ternyata garasi kosan ada satu titik lemah di salah satu gembok garasi yang kegedean sehingga tidak bisa masuk ke lubang gembok garasi, sehingga gembok hanya disambung dengan rantai yang kecil sekali sehingga bisa langsung diputus. Bukan hanya itu, gerombolan pencuri memang sudah mentarget sepeda, tiga sepeda hilang sekaligus dari garasi kosan malam itu, salah satu yang dikunci pun kuncinya diputus entah pakai apa.. 😦

Namun sepeda hilang tidak bisa menghilangkan semangat bersepeda, berbekal sepeda pinjeman Malis, kali ini bersepeda berempat bersama Nano, Faddin sama temennya Faddin, nanjak lewat rute yang sama menuju Cikole. Mampir dulu di Lebak Siliwangi buat nungguin Faddin sekaligus nyapa anak2 BAM. Segera setelah Faddin datang, kita gowes ke pertigaan Cieumbeuleuit, belok kanan, dan meneruskan perjalanan ke arah Lembang. Sepedaan kali ini dalam rangka testride Polygon dan nonton Cikole Dirtfest.

Nyampai di Cikole, langsung daftar Testride sambil liat2 peserta Dirtfest pemanasan. Testride nya puas banget, total sampai tujuh sepeda baru dicobain, SX3.0, SX1.0, AX1.0, AX2.0, DX2.0, DX3.0 sama CX1.0 (dari 16 yang dibawa panitia Testride). Pertamanya cuma muter-muter sama ngetes trackstand dulu, tapi pas ada pickup naek ke tempat start trek Cikole-3, langsung “ngembat” AX1.0 buat dicobain di trek DH beneran. Karena selama ini terbiasa pakai hardtail, pake fulsus langsung kerasa enak banget! Gak cuma itu, AX1.0 terasa mirip hardtail ketika digenjot, tak ada bobbing, rear suspension nya baru maen kalo ada bump gede atau drop-off. Setelah itu, nyobain DX3.0 juga di trek Cikole-3 dan Cikole-2, puassss! :mrgreen:

Faddin - saya - Pawl - Has

Faddin - saya - Pawl - Has

Minggu depannya, giliran maen di Ciwalk, ada kejuaraan Indonesia Open X-sports Championship alias IOXC. Ikut Urban DH kelas Men Open, di trek dalam Ciwalk yang ditambahin obstacle buatan. Sayangnya karena baru pertama kali ikut lomba jadi grogi dan nyobain trek nya cuma bentar deh. Apalagi sempet jatuh di tabletop gara2 terlalu cepat, kaki lepas dari pedal trus jadi superman, sayang ngga ada yang ngefoto, huhuhu. Pas seeding grogi nya tambah parah, di belokan pertama yang benernya pas latihan udah dicobain dan bisa, malah overshoot! Trus di triple jump pumpingnya telat, di tangga jatuh, dan di parkiran, section terakhir yang ga ada obstacle apapun, rantai malah lepas, jadi cuma coasting meski akhirnya rantai bisa masuk dan bisa genjot mpe finish. Waktunya jelek banget, ga masuk final. 😦

Klik gambar untuk cerita lebih lengkapnya..

Setelah Ciwalk, kembali ke Cikole minggu depannya untuk Testride United-Specialized sekaligus ikut lomba DH Hardtails On Tjikole alias HOT. Testride nya ngga puas soalnya ngga boleh dicobain di trek DH beneran. HOT ikut cuma jadi penggembira sekalian pengen tahu berapa sih personal time buat trek Cikole-3. Pas seeding dapet waktu 4.25, lumayan lah dengan jatuh sekali. Nah besoknya pas final, ujaaannnn!! Trek Cikole-3 berubah jadi sungai dan kubangan! Waktu tambah melorot lagi ke 5.14, tapi puas maennya, hehehe..! :mrgreen:

Nah, dalam waktu dekat sih rencananya bakal sepedaan ke Jakarta sekalian bareng pas liburan semester. Tapi sebelum itu, waktunya UAS dulu, jadi ngeblog nya bakal hiatus lagi deh… 😛

Iklan



berapa orang sih yang hadir?

tracker

Parameter eksistensi kah?

  • 108,108 hits