16
Jun
08

Bike to Work Train

Jadi kemaren tanggal 6 Juni 2006, saya pulang ke Jakarta naek kereta.. tidak lupa, bersama sepeda saya!:mrgreen:

Awalnya, pengen pulang ke Jakarta naek travel, tapi travel ud pada naek semua gara2 BBM naek. Kemudian mendapat kabar dari Ma yang dapat kabar dari Ali, kalo harga tiket kereta ke Jakarta sekarang murah lho!

As you can see, murah kan! Dua puluh ribu! Nambah dua belas ribu buat sepeda, tapi lumayan kalo bawa sepeda ke Jakarta kan bisa menghemat angkot, dan kalo tujuan terlalu jauh, sepeda bisa dibawa masuk KRL juga!

Jadi, setelah nyampe di Stasiun Jatinegara jam delapan pagi, with Depok in mind, segera bersepeda menuju Stasiun Tebet lewat Kampung Melayu. Normalnya, kalo naek angkot, harus dua kali naek, sekali ke terminal Kampung Melayu (sekitar 1500-2000), terus naek sekali lagi ke Stasiun Tebet (yang benernya nanggung banget, tapi kalo dikasih 1000 sopirnya marah, jadi biasanya malah jalan kaki!).

Di Stasiun Tebet naik KRL semi-ekspres yang harga tiketnya 6000, bawa sepeda katanya dihargain satu orang lagi, jadinya 12000 deh buat naek kereta ke depok (yang benernya bisa ngehemat lagi kalo naek ekonomi biasa cuma 1500, 3000 mungkin kalo sama sepeda).

Maen-maen di Depok sampe jam lima sore, awalnya berniat untuk naek KRL ekonomi AC berangkat jam 17.17 dari stasiun UI. Namun karena pertimbangan tidak ingin terburu waktu, akhirnya memutuskan untuk pulang ke rumah naek sepeda! Berangkat jam 17.27 dari Depok (Margonda) dan nyampe rumah jam 18.38 (Margonda-Lenteng Agung-Pasar Minggu-Kalibata-Dewi Sartika-Cawang Baru-Kalimalang).

Kalo dibandingin total waktunya, normalnya jalan ke Stasiun UI jam lima (kalo angkot nanggung, meski cuma 1000 sih), nunggu kereta bentar (ada dua pilihan, ekonomi AC atau semi-ekspres, sama2 6000), naek kereta dan nyampe Stasiun Tebet jam enam, jalan ke Terminal Kampung Melayu (again, kalo naek angkot nanggung, dan harusnya cuma 1000 pasti diminta 1500!), dan naek Mikrolet 26 turun di deket Curug, Kalimalang (4000-4500), terus jalan ke rumah (again, nanggung, aslinya 3000 bisa diminta sampe 5000!) dan sampe lah di rumah sekitar jam 19.00.

Oke, jadi naek sepeda, ga keluar duit, sehat, enviromentally friendly, satu jam lebih dikit buat nyampe rumah, dibandingin normalnya keluar minimal 6000(KRL AC)+4000(mikrolet), belum termasuk capek jalannya.. pilih mana?:mrgreen:

Iya sih, kesan umum tentang bersepeda di jalan raya Jakarta adalah sangat berbahaya. Namun, selama kita mengenakan pengaman (minimal helm), percaya diri dengan kemampuan bersepeda (dengan kata lain, emang sering sepedaan) dan tidak ragu-ragu dalam mengambil jalur (emang tau peraturan lalu lintas), insyaAllah akan baik-baik saja kok.:mrgreen:


66 Responses to “Bike to Work Train”


  1. 1 cK
    Juni 16, 2008 pukul 4:53 pm

    buset. pulang langsung mandi donk, fu?😆

  2. Juni 16, 2008 pukul 7:07 pm

    ga lah, nyampe rumah langsung makan, sekalian nunggu keringet kering biar ga masuk angin kalo mandi:mrgreen:

  3. Juni 16, 2008 pukul 10:51 pm

    ga usah repot2 naek sepeda, kayaknya naek kendaraan apapun di Jakarta tetep ada rawannya kok😐

  4. Juni 17, 2008 pukul 5:08 am

    gitu ya?😦

    *kayaknya hidup di jakarta suram amat yak*

  5. 5 sez
    Juni 17, 2008 pukul 1:15 pm

    abis aer putih berapa botol tuch?? hehe :p

  6. Juni 17, 2008 pukul 2:54 pm

    Asik atuh Kang.
    Pulang dari monas kemarin maunya juga pake kereta.
    Tapi takut ngga pas waktunya.
    2 tahun lalu pernah juga tuh pake sepeda sorangan, dari BSD ke Karawang.
    Asli bike to work( sekali tapi)

  7. Juni 17, 2008 pukul 4:02 pm

    di jalan? ga minum sama sekali.. di rumah, hampir dua liter deh kayaknya *seriously*:mrgreen:

    yah, sepedaan lagi atuh kang, naek kereta yang dari serpong kan juga bisa bawa sepeda, kalo takut ketinggalan, inget2 aja jadwalnya, insyaAllah kalo ke stasiun naek sepeda ga bakal ngaret mau macet kaya apa juga (selama trotoarnya kosong yah..):mrgreen:

  8. Juni 18, 2008 pukul 7:43 am

    Dari Depok sampe rumah naik sepeda?! Wew… sepeda bisa buat jauh” juga, ya. Ga kebayang gw tadinya… Ajarin cara sepedaan di jalan dong, Rif! Kayaknya seru dan hemat ongkos *haha, ini yang penting😉 Angkot makin mahal, ngetemnya lama pula😦

  9. Juni 18, 2008 pukul 9:39 am

    kalo lo ud biasa sepedaan di bandung, di jalan raya mana aja juga bisa kok La, asal jangan di sudirman-thamrin sama jalan tol aja😛

    kalo masalah jauh, ya, cobain aja jatinangor dulu kalo di bandung😛

    btw, punya sepeda ga lo? gw dengan senang hati membantu kalo lo ingin sepedaan di bandung:mrgreen:

  10. Juni 22, 2008 pukul 12:01 pm

    suka batuk2 sama asep knalpot gak? Merinding juga kalo bayanginnya…?
    😀

  11. Juni 23, 2008 pukul 6:22 am

    hohoho, paling ngeri tuh kalo sepedaan di belakang damri!😆

    batuk sih ngga, karena biasanya berhenti dulu :p

  12. 12 Rizma
    Juni 26, 2008 pukul 3:03 pm

    Ini toh updatenya,,😛

    Ga diceritain juga event terakhirnya apa? yang kena marah itu lho?😆

  13. Juni 27, 2008 pukul 6:58 am

    paragraf terakhir kan sebagai respon terhadap event terakhir tersebut😛

    *lama nian Ma baru komen*😦
    :mrgreen:

  14. 14 Rizma
    Juni 27, 2008 pukul 8:13 am

    Paragraf terakhir terkesan kaya pembelaan diri,,😆

  15. Juni 27, 2008 pukul 5:27 pm

    yah, harus nunggu orang lain ngomong kaya gitu dong supaya pada percaya kalo itu bukan pembenaran😦

  16. 17 zahra
    Juni 29, 2008 pukul 7:04 pm

    bang arif! pertamax kali ke sini😀
    kalo naik sepeda udah agak malem gitu pake lampu kelap kelip di tas atau punggung juga gitu gak? sing ati-ati..

  17. Juni 29, 2008 pukul 9:08 pm

    @sagung
    yap, enak! I love sweats!:mrgreen:

    @zahra
    iya dek zahra, btw, gimana, di UI kan kamu?😀

    biasanya sih pake baju warna putih.. pernah beli lampu sepeda abal2, yah, namanya abal2, setiap kali terguncang, lampunya mati karena batrenya lepas, dan belum beli lampu baru yang bagusan😛

  18. 19 zahra
    Juli 9, 2008 pukul 5:45 pm

    Iya, masih di sini
    Alhamdulillah baik, kapan2 main lagi donk, hehe.

  19. Juli 9, 2008 pukul 11:15 pm

    Woah, hebat rif….

    Jangan lupa safety nya yah…
    Dan kalao bisa pake masker…🙂

  20. Juli 10, 2008 pukul 8:19 am

    @zahra
    lha itu kan sepedaan abis maen dari UI😛

    @kang aBy
    tujuan akhirnya sih pengen bisa sepedaan jakarta bandung atau sebaliknya, jadi belum terlalu hebat kok Kang..:mrgreen:

    minimal helm😀

  21. 22 Ri
    Juli 13, 2008 pukul 9:58 am

    Waaahh..pengguna sepeda juga yak??

    Saya juga pengguna sepeda, tapi masih kelas pemula:mrgreen:

    Baru dari kosan-kampus aja yang ga terlalu jauh..

    Itu sepeda bergigi y yang dipake???

    Ngebayangin kalo pake sepeda ibu” Jepang kayak punya saya pasti capeknya dua kali lipat 😦

  22. Juli 14, 2008 pukul 8:02 am

    lumayan seger, sedih ama jalanan yg bener bener kerasa asapnya [relatif kagak bisa menghindar dibanding waktu naik motor], dan pengguna jalan yg semrawut ..🙂

  23. Juli 14, 2008 pukul 12:49 pm

    @Ri
    yup, dari SMP😀

    pemula? nyantai.. masih banyak kok yang bahkan naek sepeda aja ga bisa😛

    iya, bukan single speed, hmm, kalo mau, single speed (ga pake gigi) juga bisa dibikin ringan kok, ganti roda gigi nya aja biar dapet rasio yang lebih kecil:mrgreen:

    @papabonbon
    nah, sekarang sebagai pengguna sepeda, kita ikut aktif mengurangi asap jalanan kan? karena cepat atau lambat, asap jalanan bisa2 ga bisa dihindari lagi..

    *hoho, avatarnya garfield!!*

  24. Juli 15, 2008 pukul 8:01 am

    Wah, maaf. langsung komen nih. belum sempet baca semua, hehe. Iy ni, naek kreta sekarang dah bener2 murah. Kadang masih mahalan ongkos naek ojeg dari stasiun ke tempat ku daripada naek kreta dari Jakarta – Bandung ato Bandung – Jakarta, hehe

  25. Juli 15, 2008 pukul 4:13 pm

    lgsg komen? nyantai..😎

    wah, naek ojek 20rb? makanya naek sepeda😛

  26. 27 mahabbahtedja
    Juli 17, 2008 pukul 2:17 pm

    Assalamu’alaikum
    sipppp…budayakan naek sepeda kemana pun anda pergi.
    bebas polusi……

    salam kenal dari saya.😀

  27. 28 Ri
    Juli 18, 2008 pukul 7:32 am

    Gmana caranya ganti roda gigi?😕 Saya pengen bgt bersepeda di daerah rumah saya di Bekasi. Tp takut bgt disenggol2 sama motor+kndaraan lain. Kyknya pengguna sepeda itu sering bgt diremehkan sm pengguna kendaraan bermotor : ( Sejauh ini c yg lumayan nyaman buat saya bersepeda cuma kampung ortu saya di Pemalang & daerah kampus saya di Jogja. Kalo di daerah2 lain gimana y?😆

  28. Juli 18, 2008 pukul 10:29 am

    yap, bebas polusi, salam kenal juga😀

    ke toko sepeda aja, minta ganti roda gigi untuk sepeda single speed, supaya lebih ringan genjotnya (rasionya jadi lebih kecil). tergantung jenis frame sepedanya, mungkin rantai perlu dipanjangin.

    tapi kayaknya kalo ke toko sepeda malah ditawarin sistem multispeed deh, ntar keluar duit buat segala macemnya.😛

    hmmm, punya SIM ga? kalo punya SIM, pasti tau kan cara berlalu lintas yang benar? kalo misalnya ada pengguna sepeda motor yang ngga bener, ga perlu takut, hadapi dengan kepala dan hati tenang, selama anda yakin kalo anda benar kalo misalnya anda merasa salah, pura2 bego sambil minta maaf aja:mrgreen:

    secara umum sih, kalo itu jalan yang besar dan dilewati banyak mobil, itu termasuk jalan yang ngga ramah buat sepeda, tapi untungnya, jalan raya yang segede gitu biasanya trotoarnya gede, jadi sepedaan di trotoar aja, tp hati2 dengan pejalan kaki yah😛

  29. 30 Ri
    Juli 19, 2008 pukul 4:28 pm

    SIM? Punya kok.. Weleh sepedaan d trotoar. Kykny ga deh. Pnah jatuh c pas sepedaan d trotoar gt😦 Lagian bukannya itu malah ganggu pejalan kaki😕

  30. Juli 19, 2008 pukul 6:28 pm

    ya selama kita mendahulukan pejalan kaki dan tidak ugal2an, ga bakal masalah kok😀

    selamat bersepeda dengan aman dan menyenangkan:mrgreen:

  31. Juli 23, 2008 pukul 8:51 am

    Yippiiiiiiiii…….

    Saya sendiri udah punya sepeda!

    Tinggal beli helmnya dan… jadilah! Saya bisa keliling Bandung. Wah..

    Tapi kalo sepedaan di jalur Senen-Yos Sudarso dari perempatan Coca-Cola-ITC Cempaka Mas-Tanjung Priok, aman gak ya? Heheh, belom pernah nyoba sih.

    Ide bagus tuh Rifu, pulang ke rumah naik kereta sambil bawa sepeda. Asyik juga. Tapi bawa tas seberapa gede? Ransel doang? Pake baju apa selama bersepeda?

    Jadi pengen…

  32. Juli 24, 2008 pukul 11:43 pm

    saya belum pernah liat sepedanya teh Ales nih, hehehe..!😛

    beli helm mah dimana aja teh, mau pake helm motor juga ngga masalah:mrgreen:

    perempatan coca cola itc cempaka mas bukannya banyak kapak merah ya? *ga nyambung*

    tas ransel yang biasa aku pake kok teh, minimal bawa perlengkapan buat ganti ban kalo kempes (ban dalem, pompa tangan, obeng)

    hmm, intinya yang nyaman lah, kalo sepedaan malem2, coba pake baju yang terang untuk meningkatkan visibilitas😀

  33. 34 sherlanova
    Juli 27, 2008 pukul 8:06 am

    Haaaaaaaaaaaaaa? 8D

    Segitunyakah? Mesti bawa ban dalem juga?

    BTW, sepeda kamu bis dilipet ya? Kok di fotonya keliatan gak nyambung antara roda dan kerangka sepeda? Atau itu punya orang lain?

    Lagipula, lagi di Bandung atau di mana sih? Kok nomor hapenya gak ada yang bisa dihubungi? Punya nomor baru jangan diem2 aja dooong…:p

  34. 35 sherlanova
    Juli 27, 2008 pukul 8:14 am

    Anyway…

    Cek aja di blog saya yang baru, biar bisa liat sepeda saya; kalo mo liat mah…

    Oh ya, ajarin bikin *striketrough di koment dong. Apa sih kodenya? Trus emoticon2 itu apa aja sehh kodenya?

    Saya nyoba2 buat *:p, malah gak keluar apa2 (perhatikan komen saya sebelumnya).

    #you-know-who

  35. Juli 27, 2008 pukul 9:33 am

    yaaa, kalo misalnya ngga ketemu tukang tambal ban, jaga2 aja Teh😀

    itu ban nya saya lepas😛

    nomer saya cuma ad tiga kok, esia, halo sama xl:mrgreen:

    [strike]strike[strike] yang kurung siku diganti kurung tajem (tanda lebih besar, lebih kecil itu lho..) ntar jadi kaya gini strike

    supaya jadi emote, tanda bacanya jangan nyambung sama tanda baca sebelumnya..

    emote favorit saya : m r g r e e n : dan : o o p s :

    tanpa pake spasi jadi:mrgreen: dan😳 …

  36. 37 sherlanova
    Juli 27, 2008 pukul 7:38 pm

    Hmmm…
    Tes kalo gitu

    :p:mrgreen:😳

  37. 38 sherlanova
    Juli 27, 2008 pukul 7:40 pm

    Tes lagi aaaaaaaaaaah….
    😀

    BTW, kasih daftarnya atuh Fu…
    Saya gak tau kode2nya sih kalo di sini…
    Nuhun ya sebelumnya [tapi tetep kasih daftar kode emoticonnya]…

  38. Juli 28, 2008 pukul 10:22 pm

    ui, lam kenal,,
    urang batagor juga kan??

    link back saya yah..

    thx before🙂

  39. Juli 29, 2008 pukul 2:10 pm

    @teh ales
    saya juga ga hapal teh, ulik2 wp lagi deh😛

    @scrathz
    lam kenal juga😀 yup.batagor, meski jarang banget dateng:mrgreen:
    kalo sempet login wp ya, ud lama ngga login nih😛

  40. 41 sherlanova
    Juli 31, 2008 pukul 12:19 pm

    Rifu, mau liat sepeda saya?

    Cek aja blog saya. Kemaren2 koneksi internet deket kosan (yang biasanya bagus) lagi lemot, jadi gagal terus mau uplod gambar.

    Fufufu…:mrgreen:

  41. Agustus 1, 2008 pukul 1:09 pm

    *segera buka tab baru dan mengetikkan url blog teh ales*

    makanya teh, username nya kan bisa dibikin sekaligus sebagai link ke blog, biar ga usah repot kaya saya ini barusan😛

  42. Agustus 3, 2008 pukul 6:52 am

    weits gile nih… sepeda dilipet di kereta

  43. 44 sherlanova
    Agustus 4, 2008 pukul 12:09 pm

    Fu, susah banget sih dihubungin lewat nomor Kartu Halo-nya?

    BTW, komunitas pesepeda di ITB itu ngapain aja setiap Senin dan Jumat sore? Gak mesti bawa sepeda kan? Atau harus?

    Saya mau aja sih ikutan. Tapi belum tau apa mesti bawa sepeda atau enggak.

    [Dasar si Rifu! Anak ini masih susah dihubungin…]

  44. 45 sherlanova
    Agustus 4, 2008 pukul 12:11 pm

    BTW, saya penasaran pengen tau, gimana cara kamu masang lagi roda sepeda setelah kamu copot di kereta?

  45. Agustus 4, 2008 pukul 3:05 pm

    @deniar
    cuma lepas roda kok😀

    @teh ales
    bawa aja teh, biar menarik perhatian😛

    yaaaa, pasang aja kan? soalnya wheelsetnya pake quick release..

  46. 47 wonggoblog
    Agustus 7, 2008 pukul 10:09 am

    wuaaah….,
    gimana nih kabar nukleus nya?
    masih sehatkah?
    sering2 diparkir di tiang GB laah

  47. Agustus 8, 2008 pukul 6:16 am

    lagi jarang ke kampus nih😛

    kabar? ntar ada review nucleus nya deh😀

  48. 49 sherlanova
    Agustus 11, 2008 pukul 7:30 pm

    Fu, kenapa nomor Halo kamu susah dihub?

    SMS nomor Esia kamu ke saya donk… Pliiis.

    Jadi, ngapain aja komunitas itu? Sepedaan keliling ITB?:mrgreen:

  49. Agustus 14, 2008 pukul 9:59 pm

    kuliner!:mrgreen:

    dan… nanjak tentu saja, tapi ga cuma itu kok teh ales😀

  50. 51 wonggoblog
    Agustus 18, 2008 pukul 6:26 pm

    naikin speda k kereta bayar berapa bang?

  51. Agustus 20, 2008 pukul 8:50 pm

    ke parahyangan 12rb, ke krl ekonomi ac 6rb😛

  52. Agustus 22, 2008 pukul 9:57 am

    males😛

    benernya ada ide sih, tp emang lagi males sih😛

  53. 55 wonggoblog
    Agustus 25, 2008 pukul 10:41 am

    lama tak terlihat di tiang GB, dimana aja bang?

  54. September 5, 2008 pukul 3:32 pm

    Nggak capek ya Mas, kalau saya mah males banget kerja fisik begitu:mrgreen:
    he he dah lama nggak kesini nih, apa kabar?
    Salam

  55. September 5, 2008 pukul 10:19 pm

    kalo dianggapnya kerja fisik doang ya saya juga males😛

    kan intinya tuh sebenernya ngapelnya ke depok nya..:mrgreen:

    dimaklumi, ud lama juga nih ngga update😛
    wa’alaikum salam😀

  56. Maret 3, 2010 pukul 11:52 am

    Salam KENAL dan Saling MENGUNJUNGI serta SALING BERBAGI…
    Wah…WEBSITENYA INFORMATIF.Oya, bisa tukeran BANNER/ LINK ga yah…???
    http://DUTACIPTA.WORDPRESS.COM🙄

  57. Juli 6, 2010 pukul 5:02 pm

    keren kang! saya malah baru tau kalo sepeda suruh beli karcis juga… selama ini kok gak ada yang mintain gitu ya. sepeda saya naik dari depok, turun di cikini padahal

  58. Juli 7, 2010 pukul 2:36 pm

    hmmm, waktu saya naek ekonomi ac yg berangkat dr depok dimintanya juga cuma satu. tapi kalo naek yang dari bogor biasa diminta dua. ga tau juga sih, suka ngga konsisten juga. yaaa, itung2 nambahin pendapatan perusahaan jasa yang sering dinomor dua kan setelah jalan tol lah🙂

  59. Agustus 12, 2010 pukul 12:40 pm

    btw kang, di kereta parahyangan, kalo bukan sepeda lipat gmana bawannya y kang,,, masih bisa apa gak y, kalo bawa mtb… thx

    • Agustus 12, 2010 pukul 1:39 pm

      terakhir kali sih masih bisa, rodanya aja yang dilepas, prosedurnya udah saya ceritain di atas kok🙂

      • Agustus 12, 2010 pukul 1:46 pm

        ups, belum ternyata..😛

        jadi di stasiun bandung, setelah beli tiket parahyangan, minta bikin “tiket” bagasi urus sendiri untuk sepeda di loket KRD yang sampingnya pintu masuk peron selatan. bentuknya kayak blangko warna putih dan kuning kayak foto diatas. dulu dimintanya cuma 12rb, tapi terakhir kali 15rb. temen pernah ada yang ngga beruntung diminta 25rb.

        kalo bisa, pilih kereta paling pagi, gerbong paling depan, kursi paling ujung (antara nomor 17 atau 1).

        setelah masuk kereta, bongkar sepeda, lepas ban, dan susun seperti foto diatas diantara kursi paling ujung dan dinding gerbong. selamat mencoba.🙂

  60. Agustus 12, 2010 pukul 1:42 pm

    ooh, siip.. thx kang… makasih infonya…hehe😀


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


berapa orang sih yang hadir?

tracker

Parameter eksistensi kah?

  • 93,182 hits

%d blogger menyukai ini: