01
Feb
08

Signifikansi

Seberapa besar sih kontribusi anda untuk dunia? Atau kalau canggihnya, seberapa signifikan sih kontribusi anda untuk dunia? Biar gampangnya, cobalah ambil satu contoh kontribusi saja deh. Yang tidak umum. Yang anda ingat. Eh, sebentar, apakah ini akan menjadi post berat? Bukan, hanya mau curhat.πŸ˜›

Nah, meniru dari beberapa penentuan ranking perguruan tinggi berdasar jumlah publikasi oleh perguruan tinggi tersebut, salah satu parameter signifikan itu adalah adanya pemberitaan tentang kontribusi anda. Bisa di internet, koran, majalah, apapun lah, intinya, media. Bukannya mau riya, tapi itu biar mudahnya saja.

Internet? Dengan semakin kenalnya orang dengan blog, tentu agak kurang adil digunakan sebagai parameter karena kontribusi sendiri, cerita sendiri. Yang kita butuhkan adalah semacam peer review, semacam cerita oleh bukan orang yang bersangkutan. Koran? Oke. Tapi karena saya sedang ingin curhat, mari melihat majalah.

Sebenernya kamu pingin ngomong apa sih Fu? to the point saja lah!!

Yaa, saya kasih link ini dulu saja deh. Sebuah artikel lama dari tipikal majalah remaja. Kalau link yang barusan tidak bisa, pake link dari temboloknya google aja deh, tanpa foto tapi.

Sudah dibaca? Perhatikan paragraf ini.

Tiba-tiba di tengah serunya rapat, ada yang nyeletuk ngasih usul bikin hovercraft. Biasa deh, sang pencetus ide emang tertarik sama film yang dibintangi Pierce Brosnan itu. Tapi celetukan tadi akhirnya malah jadi keputusan rapat. Soalnya, di antara ide yang berseliweran di ruang rapat, cuma hovercraft-lah yang paling memungkinkan dilakuin.

Yang nyeletuk itu saya. Itu saya!! ITU SAYA!!! *sigh*

Nah, saya sadar dahulu memang saya yang sengaja merendah dan bercerita ke mas wartawannya bahwa memang ada yang nyeletuk. Memang nyeletuk sih. Tapi..

Itu saya yang nyeletuk!! Saya!! SAYA!! *sigh again*

Jadi? Saya bete karena nyeletuk kontribusi saya tidak diatasnamakan saya.

Fu, kata kamu bukannya kamu sendiri yang sengaja bilang seperti itu?

Iya sih, tapi setelah saya pikir kembali, mungkin saja waktu itu saya berniat merendah, tapi ada tampaknya ada embel-embel pamer merendah juga.. Ah, sudahlah. Pelajaran bagi saya. Jadilah apa adanya. Jadilah diri sendiri. Saya ngga mau nama saya tercatat dalam sejarah sebagai “ada yang nyeletuk”.

ps: di artikel itu ada yud1 lho! Dan namanya Vicky salah ketik!πŸ˜†:mrgreen:

Update: tentang TOP. Anak Teksound sekarang udah bikin Line Tracking Robot. Wew, untuk ukuran anak SMA, itu keren kayaknya. Aku ngga tau dunia kreativitas anak SMA sekarang sih, jadi pake “kayaknya” bukan bermaksud merendahkan. Gila aja merendahkan, bisa dibunuh sama angkatan 22-23-24 gw.πŸ˜›


32 Responses to “Signifikansi”


  1. Februari 1, 2008 pukul 8:43 am

    Tapi sebenernya gapapa kan, toh temen2nya Rifu kan tau itu idenya Rifu,, Emang lebih meningkatkan self esteem sih,,

    Eh iya, ati ati Rifu, ntar digetok yud1,,πŸ˜†

  2. Februari 1, 2008 pukul 8:52 am

    kayaknya mereka semua pada lupa, atau mengingatnya sebagai idenya orang lain😦

    he, digetok kenapa?

  3. Februari 1, 2008 pukul 8:53 am

    itu ada tampangnya yud1, for God sake,,
    dia emang ga anonim ya?

  4. Februari 1, 2008 pukul 9:02 am

    Hehe, iya, seperti kata Rizma, ga apa –apa kan meskipun ide berasal dari kita tapi malah bukan nama kita yang muncul. Karena balik lagi ke niat kita, kita sebetulnya bersikap begitu karena apa? Iya kan? Apa agar bisa dikenal? Hehe..enggak kan ya. Rifu kan orangnya ga begitu.

    Apalagi temen –temen rifu tau itu adalah ide rifu. Mereka akan tetap percaya pada rifu, yakinlah itu.

  5. Februari 1, 2008 pukul 9:03 am

    hehe, entahlah komen saya itu nyambung apa engga..:mrgreen:

    maap ya, agak sibuk nih T_T

  6. Februari 1, 2008 pukul 10:08 am

    Nah, saya sadar dahulu memang saya yang sengaja merendah dan bercerita ke mas wartawannya bahwa memang ada yang nyeletuk. Memang nyeletuk sih. Tapi..

    Itu saya yang nyeletuk!! Saya!! SAYA!! *sigh again*

    *sadis mode on*

    Mampuuuusssssyyyyyhhhhh……..πŸ˜† πŸ˜†

    Makanya, kalo mau rendah hati tuh jangan setengah-setengah… Kalo hatinya nggak beres ya ini, belakangan jadi pengen terkenal.πŸ˜†

    *sadis mode off*

    *baca lagi*

    Kayaknya rada sadis juga. Tapi biarin lah.πŸ˜•

    ~submit:mrgreen:

  7. Februari 1, 2008 pukul 10:25 am

    @Ma
    kayaknya ngga, aku juga udah ngespam ngasih link post ini ke yud1 kok:mrgreen:

    @Teh Mina
    nah itu Teh, setelah saya pikir, kayaknya saya waktu itu niatnya malah sok keren dengan merendahkan diri. dan kayaknya temen-temen saya sudah lupa..😦

    @sora9n
    iya.. iyaaaa… iyaaaa…..πŸ˜₯

    *ngereparasi hati yang ngga beres*

  8. Februari 1, 2008 pukul 11:23 am

    bukannya lebih baik tetep ga dikenal?

  9. Februari 1, 2008 pukul 12:42 pm

    sebenernya memang tergantung niat sih, kalo niatnya ingin dikenal, ya jadi aneh rasanya.πŸ˜›

  10. Februari 1, 2008 pukul 1:38 pm

    Yah… wajar juga sih mau menunjukkan eksistensi diri *hasyah!* lagian bisa ningkatin pede kan:mrgreen:
    Tapi, yang susah itu keknya menunjukkan secara “halus&cantik”, karna salah-salah bisa dituduh riya lah, apa lah. Hehe… tapi omFu belom dan jangan sampe ke tahap itu ya:mrgreen:

  11. Februari 1, 2008 pukul 2:28 pm

    itu ada tampangnya yud1, for God sake,,
    dia emang ga anonim ya?

    saya? anonim?

    …BOHONG!™:mrgreen:

    btw, itu sudah 6 tahun yang laluu… +__+

    ~eh, eh
    ~apa saya udah tambah ganteng yaa
    ~ xD

  12. Februari 1, 2008 pukul 5:14 pm

    wah rif, kl di antara 22-23-24 lagi cerita2 ttg proker itu, pasti yang diomongin, ” proker angkatan 19 dlu hovercraft lhoo.. ” dan ga bawa nama sapa2 gtu, hehe. mgkn emg dari dlu ga pernah dibeberin kali ya cerita bisa munculnya hovercraft itu kek gmn. yah, itung2 bikin harum nama angkatan lahπŸ˜‰

  13. Februari 1, 2008 pukul 5:33 pm

    hehehe…
    gak enak ah jadi artis, repot..

    sebelum jd kek mas brosnan,
    rifu,, minta tanda tangannya donk..:mrgreen:

  14. Februari 1, 2008 pukul 7:14 pm

    baca awal-awalnya saya kira tulisan serius… 😯
    hoo.. ternyata tulisan narsiiiiisss….

    ga perlu nyesel kang, nanti kapan-kapan juga ada kesempatan lagi. ini kan tidak seberapa besar, atau kalau canggihnya tidak seberapa signifikan..:mrgreen:

  15. 15 cK
    Februari 1, 2008 pukul 8:12 pm

    jadi sekarang kamu menyesal fu?:mrgreen:

  16. 16 grace
    Februari 1, 2008 pukul 10:24 pm

    sudahlah bung….
    toh akhirnya kita semua tahu siapa yang nyeletuk itu…
    *melayang pergi*:mrgreen:

  17. Februari 1, 2008 pukul 11:16 pm

    Selamat menyesal. Laen kali jangan di ulang lagi yak.πŸ˜›

  18. Februari 2, 2008 pukul 7:44 pm

    Ane masih belon ngerti…
    Tapi kalau pertanyaan soal seberapa signifikan kontribusi ane ama dunia, ane kira cukup besar. Berhubung ane perokok berat… mangka secara langsung ane memberikan sumbangsih buat dapur banyak orang yang kerjanya di pabrik rokok. Juga ngasih kontribusi besar buat pendapatan pemerintah, soalnya cukai rokok gede banget… Ane memang hebat…
    *disundut rokok*

    Salam kenal dari ane…

  19. Februari 2, 2008 pukul 10:39 pm

    @ yud1
    Ga tambah ganteng tuh, gitu gitu aja,, Lagian gimana caranya ngeliat jelas kalo fotonya sekecil itu,, Cuma sekilas aja keliatannya,,
    Tapi most definitely itu tampang yud1 yang sok gaya:mrgreen:

    @ Rifu
    Udaaah, laen kali kalo ngasih ide harus direkam, terus ditulis dengan materai Rp 6000, dengan tanda tangan pengacara, terus dipublish di setiap media,,

    Oke, itu agak hiperbola, waaay hiperbola,,πŸ˜†

  20. Februari 3, 2008 pukul 1:29 am

    Ahh.. udah lama ini kan…

    Tapi… Itu saya itu saya!! Itu saya yg nangkring disana…
    Halah…:mrgreen:

  21. Februari 3, 2008 pukul 5:15 pm

    *binun*
    mbuat diri sendiri aja masih binun apalagi buat dunia

  22. Februari 7, 2008 pukul 8:47 am

    Gapapa Rifu, yang penting kan saya tahuπŸ˜†

  23. Februari 8, 2008 pukul 9:44 pm

    Dan kita semua di sini juga tahu….πŸ˜†

    (nyambung ama komen di atas)

  24. Februari 14, 2008 pukul 6:16 am

    keinginan untuk dihargai berbeda dengan keinginan untuk dipuji-puji. Tergantung kmana arah protes ini ingin ditanggapi.
    :d

  25. Februari 23, 2008 pukul 6:04 am

    Kita ada di dunia juga sebetulnya sebuah kontribusi kan?πŸ™‚

    Anyway, soal riya…sebagian ulama berpendapat bahwa takut riya justru merupakan bagian dari riya juga, karena artinya dalam niatnya masih memikirkan pendapat orang lainπŸ˜‰

  26. Februari 28, 2008 pukul 7:39 am

    Pengen nge shout tp ga ada SB:D
    Sepeda boleh masuk kereta JKT-BDG tp bilang dulu ke petugasnya.
    Bisa juga minta tempat duduk digerbong yg paling belakang ato yg paling depan, terus kita parkir sepedanya disambungan gerbong:D

    Pernah nyoba sekali dan bayar ke petugas tiketnya klo ga salah 10.000 :p

  27. Februari 29, 2008 pukul 5:15 pm

    sabar rifu, tetap semangat!πŸ˜€

  28. 28 bluestockin
    Maret 1, 2008 pukul 8:34 pm

    ugh…, narsis!!! pdhal gue kirain cm gue doang yg narsis

  29. Maret 19, 2008 pukul 10:07 pm

    fufu~
    sabar”..

    sperti eik..
    sabar, baik, hati, rajin..
    *digaplok ama yang punya blog* xD

    kalo gitu, untuk kedepannya,
    kalo mo nyeletuk, bilang gini..
    “nama saya anu, saya mo nyeletuk…”
    (usulan yang aneh~) (-____-|||)
    *on BAKA mode*:mrgreen:

  30. Maret 25, 2008 pukul 10:15 pm

    Ini post lama, ya? Ya ampuuun, baru baca. Emang artikelnya pernah dimuat di web? Ada fotonya pula? Sayang, ga ada gw di artikelnya, huhuhu. Jadi teringat masa” muntah itu… *Puk.. puk..* *Hooekkkhh* Dan lagu yud1: “Kami adalah…. ” Hahaha, reunian yuuuukkkkkπŸ˜€

  31. Maret 26, 2008 pukul 6:05 am

    yeah, those puking times…!!!

    yuuuuukkkkk!!!!!!

    kapan? kapan?:mrgreen:

  32. April 12, 2008 pukul 9:45 am

    mana artikelnya?..udah ngilang..he2


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


berapa orang sih yang hadir?

tracker

Parameter eksistensi kah?

  • 93,182 hits

%d blogger menyukai ini: