30
Apr
07

26 januari 2007, suatu sore di bioter

anak2004        : emang ip lo aslinya berapa?

gw                   : sekarang 3.22, semester kemaren 0.61

anak2005        : berapa kang? 2.61?

gw                   : bukan, 0.61

anak2005        : ga kebayang.. masa ilang niat sampai segitunya?

anak2004        : masalahnya, teknik kimia itu ga sama kaya biologi. di biologi kalo ga niat  asal masih bisa maksain buat ngerjain tugas dll segala macem setidaknya masih bisa lulus. tapi, kalo di tk, ga bisa kaya gitu. kalo ga ada niat, dipaksain juga ga akan ngerti.

anak2005        : tetep aja ga kebayang.. kang arief seorang muslim gitu lho, masa’ sampai segitunya hanya karena ilang niat.

dan obrolan berlanjut tentang betapa tidak produktifnya gw di tahun kedua gw di itb. Program divisi unit kegiatan yang ga jalan. Bisa tidur di ujian yang soalnya susah minta ampun. Keseringan maen game (VOS dan NFS terutama). 

Apa yang bisa kita ambil dari obrolan tersebut?

Pertama, buat yang belum tahu, gw seorang mahasiswa pindah jurusan dari teknik kimia ke mikrobiologi. Alasan gw pindah, yang paling gampang untuk dijelaskan, “gw ilang niat dan ga ngerti mata kuliah apa2, dan kalo ud ilang niat, ngulang berkali2 juga ga bakalan lulus dan akhirnya gw bakal do”. Jadi gw memutuskan untuk pindah jurusan ke bidang yang lebih gw minati, yaitu mikrobiologi.

Beberapa orang menganggap kalo pindah jurusan itu melarikan diri dan tidak mau berusaha menghadapi kesulitan. Tapi menurut gw (yang sudah dan sedang mengalami pindah jurusan), pindah jurusan itu bentuk perjuangan gw. Orang lain berjuang menemukan niatnya kembali dan mengerti apa yang susah dimengerti dari beragam mata-kuliah. Gw berjuang mengatasi betapa susahnya pindah jurusan itu.

Ngomong ke dosen wali yang respon pertamanya ketika gw menyatakan niat pindah jurusan adalah “kayaknya ga bisa deh, memangnya ip kamu berapa?”. Bolak balik ke dirdik, tu jurusan, konseling itb. Mempelajari aturan akademik (yang coba aja sembarang tanyain ke temen, “ud pernah baca aturan akademik?” dan probabilitas jawaban “ud pernah” mungkin kurang dari 0.1).

Ngurusin SPP yang ga bisa diautodebet karena NIM udah ganti. Bingung milih mata kuliah yang mana yang harus diambil karena harus ngambil mata kuliah kebawah dan malah tabrakan ama dua mata kuliah lain yang masing-masingnya empat sks.

Menghadapi resiko bahwa ternyata di jurusan tujuan mungkin lebih gak niat lagi. Menghadapi resiko do yang lebih besar (sebagai mahasiswa pindahan, gw menjalani masa uji coba selama dua semester, dimana dalam dua semester itu gw g boleh dapet D, E, T serta ip dibawah 2.50 dan sks minimum adalah 36 (biar gw g bisa curang ngambil dikit dan dapet ip bagus)). Padahal selama dua tahun gw di itb (sebelum gw pindah), gw dpt ip diatas 2.5 itu baru sekali.

Meskipun harus gw akui, resiko2 kaya gitu itu yang mungkin memacu gw buat lebih berusaha. Klo di TK, gw masih punya waktu 4 tahun lagi sebelum batas waktu do habis. sementara di semester ini (semester satu tahun 0607), kalo nilai gw jeblok dapet D, E, T ato IP di bawah dua koma lima, “da.. dah.. ITB! Terima kasih atas semua kenangan indah selama dua setengah tahun terakhir.”

Kedua, ucapan “kang arief seorang muslim gitu lho” itu dalem banget. Menurut gw, memang bisa menyemangati tapi kalo waktunya salah…? Alhamdulillah gw sedang ceria (siapa yang g ceria IP nya naik 300% lebih?), tapi kalo lagi g ceria? bisa tambah down tuh gw.

Jadi kepikiran kalo mungkin ada suatu momentum minimal untuk bergerak maju/mengalami progress dalam diri seseorang, sebelum dia bisa dikasih ucapan2 dalem kayak diatas. Bila momentum minimal itu tidak tercapai atau jauh dari ambang batas minimal, worst case scenario, bisa kaya gini responnya, “saya juga ga yakin apakah saya seorang muslim…?” Astaghfirullah..!

Tentu saja batas momentum minimal ini berbeda2 untuk tiap orang. Bentuknya juga berbeda-beda. Kalo bagi saya, rasa syukur dalam wujud keceriaan mungkin adalah sebuah momentum yang cukup besar. Ga tau deh bagi orang lain? Kesimpulannya, hati2 dalam penggunaan ucapan yang dalam dan menusuk (meski memang, ucapan dalam dan menusuk itu biasanya ucapan yang benar).


18 Responses to “26 januari 2007, suatu sore di bioter”


  1. Mei 1, 2007 pukul 9:29 am

    Rief, akhirnya migrasi jg ke wordpress🙂

    semangat ya rief, semua orang jg lagi berusaha mengejar impian nya masing2🙂

    *ah, jadi inget masa2 di primagama ya rief..*

  2. 2 Rifu
    Mei 1, 2007 pukul 3:19 pm

    @fanny
    iya, karena tergoda juga sih ama situs2 yang make enjin wordpress.

    heheh, baru tadi siang gw juga inget hal yang sama. gw lagi naik mobil berdua ama temen cw, mobilnya si cw tentu saja dan dia yang nyetir. jadi inget, kayaknya dulu gw sering digonceng ama seseorang cw juga, pake motornya si cw, heheh.

    tks ya udah ngasih komen

  3. Mei 1, 2007 pukul 5:17 pm

    *(^(*%(*%*(

    Dueng, masih inget jg lo masa2 lama..haha..

    Alaah, dianterin nya jg cuma sampe Kodam Rif. :mgreen:

    pengen balik ke 8, euy…kangen…😥

  4. Mei 1, 2007 pukul 6:28 pm

    masi inget lah! masa lalu adalah apa yang membentuk kita sekarang. orang yang tidak mengenal sejarah itu tidak mengenal dirinya sendiri.

  5. Mei 6, 2007 pukul 6:24 am

    Ayo expresinya mana?
    Eh…ayo semangatnya mana?😀

  6. Mei 6, 2007 pukul 10:05 am

    wah, Pak, eh, Mas Deking terima kasih nih sudah komentar.

    Ayo expresinya mana?
    Eh…ayo semangatnya mana?😀

    ng, ekspresi…
    eh, semangat yang mana? semangat pindah jurusannya? atau ekspresi semangatnya? hm, kalo gini gimana…

    Yoosshh, gw ga boleh DO!!

  7. Mei 6, 2007 pukul 11:05 am

    @ deKing | Rifu

    Dilarang ngiklan rokok, euy… advertising tuh melanggar ToS wordpress. Ntar di-suspend lho…😛

  8. Mei 11, 2007 pukul 8:30 am

    euh… baru baca, nih. numpang komen lagi, yah🙂

    Kesimpulannya, hati2 dalam penggunaan ucapan yang dalam dan menusuk (meski memang, ucapan dalam dan menusuk itu biasanya ucapan yang benar)

    hayo, ngomongin siapa tuh?

    ~janganJangan
    ~saya *duh*

  9. Mei 12, 2007 pukul 3:16 am

    @yud1
    bukan kamu kok, kalo sama kamu kan udah ngga menusuk lagi, tapi sekalian bolong aja gitu…
    hihihihihihihi, sundel bolong…

  10. 10 kei_106
    Juni 13, 2007 pukul 3:26 am

    sesungguhnya tiap amalan itu tergantung niatnya…

    ga bisa dipungkiri ya rif
    niat itu bisa menggerakkan orang untuk melakukan sesuatu

    tapi tampaknya di mikro pun kei dengar kamu tetap melakukan kebiasaanmu di TK
    jadi kei meragukan …
    benarkah masalah niat?
    atau ada masalah lain…

    berusahalah… biar Allah dan oerang-orang mukmin yang menilai pekerjaanmu

    SEMANGAT RIFU:)
    JUST 4 ALLAH

  11. Juni 13, 2007 pukul 3:51 am

    kalau kebiasaan pas kuliah alias tidur mah ga bisa diilangin, dulu aja pas jaman pelatihan dan pas seleksi olimpiade aja masih bisa tidur kok (padahal tentu saja itu dua hal yang aku minati).
    jadiii, kebiasaan itu ga ada kaitannya dengan minat. meskipun memang tampaknya akan teramplifikasi bila mengikuti kegiatan yang tak diniati.
    gitu.
    anyway, makasih banget ya udah disemangatin!!

  12. 12 maba itb 2008
    Agustus 1, 2008 pukul 12:18 am

    halo mas, kok yg saya tau kalo mau pindah dr prodi, 2 semester aja di prodi bisa kok, kaya ada tuh temennya temen saya pindah dari ar ke sf setelah ngejalanin tpbnya…

    jadi dia mulai belajar di sf pas smt3..gitu..

    soalnya saya lg kepikiran mau pindah nih ke ti…
    makin lama hati saya makin ga sreg di sappk hiks2 (padahal belom masuk hehe…tp serius nih saya merasa harus pindah..)

    kalo topik ini masi idup kl bs dibales scptnya ya..hehe lg butuh info nih buat pindah2an jurusan…

  13. Agustus 1, 2008 pukul 12:58 pm

    ini termasuk balas cepet ga ya?:mrgreen:

    itu pindah pas tingkat dua naek tingkat tiga berdasar peraturan 2004 atau 2005 gitu kalo ga salah, temen kamu yang pindah ke sf angkatan berapa?

    hoho, sappk lagi? kemaren ada anak plano juga tuh, angkatan 2006, yang pengen pindah, tapi gw belum tau lagi nih gimana kabarnya…

  14. 14 maba itb 2008
    Agustus 9, 2008 pukul 1:27 pm

    ohh mas jadi ternyata setelah saya confirm ulang cerita2nya, jadi itu anak ar 2006 trus dia pindah ke sf dan jadi 2007, dan ngulang tpb di sf karena kan tpb ar pd wkt itu beda sendiri kan yang gambar2 gt dsb..
    jadi dia kalo lancar ya 5 tahun kulnya.
    gimana nih dibandingin pengalaman mas arif?

    peraturan akademik liat dimana si? haduh yang saya dapet pas daftar ulang ada buku tpb ama buku mengenal itb. disitu ga dibahas2 soal pindah jurusan pula. huhuhu..ya allah saya pengen pindah tolong….

    mas2, ini email saya the_arcana90@yahoo.com
    kali lebih enak kalo lewat japri. oiya itu juga sekaligus ym saya.

  15. Agustus 11, 2008 pukul 7:14 am

    japri? oke:mrgreen:

    btw, ada post lain di blog ini yang cerita panjang lebar tentang pindah jurusan lho, ud baca belum?🙂

  16. 16 Levina
    Juli 26, 2009 pukul 8:09 pm

    Kak Rifu mau dong diskusi tentang prosedur lengkap pindah jurusannya………….

  17. Agustus 13, 2009 pukul 6:18 am

    boleh2, eh, tapi angkatan berapa nih?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


berapa orang sih yang hadir?

tracker

Parameter eksistensi kah?

  • 93,182 hits

%d blogger menyukai ini: